diarydiar

bahagiakan hati dengan berbagi

Cara Asyik Nikmatin Malioboro

Tinggalkan komentar

Heii.. Siapa sih yang ga tau Malioboro..?? Itu lho rokok yang suka jadi sponsor balapan,, hehe. Ga lah,, malioboro tuh nama salah satu jalan di Jogja yang sangat terkenal (masa sih kok aku ga tau..??) yang khas dan menarik.. (tambang kalee ditarik).

Malioboro tu jalannnya lurus,, di tengah jalan raya jalur cepat,, pinggirannya jalur lambat, dan ada lahan khusus buat para pedagang kaki lima. Dari ujung ke ujung. Biasanya banyak orang berkunjung ke tempat ini buat beli-beli sesuatu atau sekedar jalan-jalan,, hangout,, hang out,, (sambil alisnya naik). hang = ga jalan, mati. out = keluar. so,, hang out is keluar untuk mati. (halah,, ga penting)

Nah, kir-kira kayak gitu lah. Tapi biar jalan-jalanmu lebih ‘megang’, sebenarnya yang paling enak tu kalo jalan-jalannya malem, biar ketemu mak Lampir,, hehe. Ga ding,, yang pasti banyak hal menarik di malam hari. Tapi sesekali aje tentunye,, jangan terus-terusan.

Cobain deh, sesekali, duaduakali, tigatigakali kamu sama temen-temen deketmu ke situ (ga tak saranin buat cewek ya), sekitar jam 9-an ke sana. Banyak cara menuju Malioboro. Bisa pake Bus Kota, Trans Jogja, sepeda, sepeda motor, atau masuk ke meriam Belanda trus ditembakin ke sana.

Motornya diparkir aja di tempat terdekat, biar bisa jalan kaki, paling ena tuh, suasana malem selalu lebih indah dari siang hari.

Mulailah berjalan,, berjalan,, dan terus berjalan…

Yup,, intinya berjalan kaki di pinggiran.

Yang istimewa di malam hari, di beberapa tempat akan ada pengamen. Jangan salah,, bukan sembarang pengamen nih yang suka mangkal di Malioboro. Alat musiknya lengkap. Ada yang pake biola, tamborin, gitar, drum, bahkan ada juga yang peke alat musik tradisional. Angklung, calung, jeung rea-rea deui.

Asli,,!! suaranya enak banget. Mereka biasanya bergrup. Mangkal di depan-depan warung lesehan atau depan pusan perbelanjaan. Untuk yang pake alat tradisional, biasanya mereka di depan Mal Malioboro.

Lagu-lagunya variatif juga. Dari pop sampai dangdutan. Orang orang juga banyak berkerumun di situ. Kayak pemain-pemain profesional aja gitu.

Selain itu suasana malem juga lebih tenang, kendaraan ga terlalu banyak, asyik juga buat nenangin diri, juga merenungi ciptaan illahi.

Tapi sesekali aja. Jangan keseringan, nanti diculik wewe gombel. malah mengganggu aktivitas besoknya.. Woke..??!!

Penulis: Diar Rosdayana

Simple. Humble. Senang berteman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s