diarydiar

bahagiakan hati dengan berbagi

Kentut..? So What Gitu Loh..! (part 1)

2 Komentar

Beberapa posting terakhir saya kayaknya agak serius dan melankolis, kali ini mungkin sedikit ringan aja ya, bahkan mungkin bukan ringan lagi ini mah, sampai ga bisa ditimbang, ngapung melayang, yaitu tentang: KENTUT. #uhuk..uhuk..

Eits tunggu, jangan marah-marah dulu. Mungkin memang ada yang protes “Apaan sih bahas kentut?”, “Idih jorok banget!”, “Woi! Ga penting! Jijik tau…”. Ah, itu dia. Padahal semua orang itu pasti kentut, kan? Orang kaya, kentut. Orang miskin, kentut. Orang jelek, kentut. Orang cakep, kentut juga. Maling, kentut. Presiden juga kentut. Jadi ga perlu sombong, mau secantik apapun, seganteng apapun, uang di mana-mana, mau bagaimanapun, dalam posisi sebagai apapun, setiap manusia pasti kentut juga, kan? Biasa aja lagi. Hohoho..

So, dari itulah postingan ini dibuat, kita akan mengambil banyak hikmah dari sebuah kentut (sebuah?). Mari kita membahas kentut yang semula tabu menjadi layak dan patut untuk diperbincangkan. Semuanya akan dikupas secara tajam, setajam, pisau Mak Icih. 

BAIK PARA PEMIRSA, LET’S TALK ABOUT… “KENTUT”.
Pernah ga kamu merenung, kenapa kalau orang kentut itu suka malu (atau jangan-jangan, kamu ga malu? hehe), sebisa mungkin diampet, ditahan supaya silent dan tidak menggunakan mode loudspeaker (emang ringtone?)?!. Kenapa coba? Yang tau jawabannya silakan kirim sms anda ke nomor di bawah ini… 

Apa? Ga bisa jawab? Okelah, saya kasih bocoran. Kita malu untuk kentut di depan umum karena kita merasa kentut itu sebagai aib, sebuah keburukan. Kemudian lagi, kita malu kentut itu kalau kentutnya sendirian. Coba kalau setiap orang yang ada di tempat itu pada kentut semua, DAT..DUT..DAT..DUT.. gitu, mesti ga malu lagi kan? Paling malah bersuka ria aja, ketawa-ketiwi dan mencoba bermain musik pake suara kentut (dikira acapella kali).

Hidup juga begitu. Sebenarnya bisa jadi, aib manusia itu jauh lebih buruk dari kentut itu sendiri. Bayangkan jika setiap aib manusia itu seperti kentut yang baunya bisa dicium, pasti tidak akan ada lagi tempat untuk bernafas di muka bumi ini. Semua bau kentut. Ya kan? Nah, jika semua orang memahami hal ini, maka tidak akan ada lagi tuh orang yang mengumbar keburukannya sendiri, atau mengumbar keburukan orang lain, karena sama saja dia itu sedang membagi-bagikan kentut (Nah lho!). Ga bakalan ada orang yang mau menerima. Selain itu, ternyata aib itu jika dilakukan secara bersama-sama, tidak terasa lagi sebagai sebuah keburukan. Orang merasa wajar melakukan keburukan, bisa jadi salah satunya karena dia merasa orang lain pun berbuat keburukan yang sama seperti dia, akhirnya diapun tidak malu lagi berbuat buruk. Dari itulah pentingnya kita mencari lingkungan yang baik, agar keburukan sekecil apapun bisa segera ketahuan dan bisa diperbaiki. Seperti kentut tadi, kalau yang kentut sendirian, minimal kita punya rasa malu untuk melakukannya seperti halnya ketika kita berbuat keburukan. Maka, jauh-jauh deh sama tukang kentut *eh, maksudnya sama orang yang suka berbuat buruk. Ya, kecuali kalau tujuannya emang buat ngajak dia ke jalan kebaikan dan ga kentut sembarangan, hehe…

Penulis: Diar Rosdayana

Simple. Humble. Senang berteman.

2 thoughts on “Kentut..? So What Gitu Loh..! (part 1)

  1. kentut itu menyehatkan…. ga usah malu kalau kentut… menahan kentut malah tidak menyehatkan… tapi kentutlah pada tmpatnya… jika kentut berlanjut hubungi dokter

  2. Wah ini tulisannya udah keren nih kang. Coba dikasih visualisasi dikit hehe
    Ane hobi kentut mang. Biasa aja. Tapi ya tetep tau tempat juga haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s